Enter your keyword

Minggu, 03 Februari 2019

Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram

By On Februari 03, 2019
Momen Matahari terbenam (sunset) adalah hal yang paling dikejar hampir semua orang yang menyukainya, ada yang hanya sekedar untuk manambah koleksi gambar di galeri, menghabiskan waktu berharga dibawah senja yang indah bersama pasangan maupun keluarga, sebagian lain memutuskan untuk menyendiri & menenangkan diri dari hiruk pikuk dunia yang menyapa tiada henti. Memang, sunset adalah obat untuk jiwa-jiwa yang merindukannya. Asiiik. Jadi, bagi kamu pemburu sunset, Pantai Ampenan adalah tempat yang patut kamu kunjungi jika berlibur di Pulau Lombok tepatnya di Kota Mataram.
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Ikon Kota Tua Ampenan Mataram
Pantai Ampenan, salah satu destinasi andalan dan terdekat dengan Kota Mataram. Dengan modal ojek online Rp 10.000,- dan hanya menempuh waktu 5-10 menit pemandangan Pantai Ampenan tersunguh di depan mata, tidak hanya gradasi jingga yang menyejukkan mata, bangunan Kota Tua bergaya art deco Khas Belanda yang berjejer rapi bernilai sejarah juga patut untuk ditelaah. Pantai Ampenan terletak di Kota Tua Ampenan yang merupakan salah satu kota tua yang ditetapkan oleh Pemerintah Indonesia dalam Jaringan Kota Pusaka Indonesia (JKPI) bersama dengan 42 kota tua lainnya yang ada di Indonesia.
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Sunset Indah Di Kota Tua Ampenan Mataram
Ampenan berasal dari bahasa sasak yang diambil dari kata amben, artinya persinggahan, sebagai pusat perdagangan dan pelabuhan Ampenan memang kota tempat persinggahan berbagai suku sejak zaman Belanda dulu. Kota ini dibangun pada tahun 1924 oleh Belanda yang menunjukkan ambisi Belanda dalam menciptakan sebuah Kota Pelabuhan di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Setidaknya ada 459 kapal yang singgah beserta 527 perahu yang melakukan bongkar muat di Ampenan pada era 70an. Meskipun pada tahun 1970 karena besarnya gelombang laut di Selat Lombok, pelabuhan tersebut dipindahkan ke Lembar. Setelah terjadi perpindahan, akvitas masyarakat di Ampenan mulai berkurang ramainya, tetapi tetap 'hidup' hingga sekarang.
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Bangunan tua di Kota Ampenan via www.travelingyuk.com
Saat menjejaki kaki pertama kali di Ampenan, aku langsung merasakan nuansa keberagaman agama maupun suku bersamaan dengan toleransi yang tinggi. Kita dengan mudah bisa menjumpai masyarakat yang berasal dari suku Sasak asli Lombok, Tionghoa, Bugis, Jawa, India, Arab dan lainnya, bahkan masing-masing suku ada perkampungannya loh. Misalnya Kampung Melayu banyak dihuni oleh mereka yang mayoritas Islam yang didepannya ada Vihara Bodi Dharma yang berdiri sejak tahun 1804, sementara di kawasan pesisir dihuni oleh Suku Banjar yang berprofesi sebagai nelayan. Sayangnya,aku lupa mengambil gambarnya saat mengelilingi Ampenan. Duuuh.
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Wisata Kuliner Pantai Ampenan Mataram
Sembari menikmati sunset yang indah, kamu bisa memanjakan lidah dengan kuliner khas Pulau Lombok seperti sate bulayak, sate tanjung, sea food, plecing kankung khas Lombok dan masih banyak sekali makanan lain yang dijajakan disini dengan harga yang terjangkau berkisar Rp 5.000,- hingga Rp 25.000,-.tergantung berapa banyak porsinya ya hehehe.
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Seafood di Pantai Ampenan Mataram
Ada beberapa spot berphoto yang tersedia diantaranya gapura ampenan bumi Al-Qur'an, taman dan jembatan photo yang mendukung dokumentasi semakin menarik. Ohiya, untuk teman-teman Muslim jangan khawatir jika mengunjungi Ampenan di sore hari menjelang magrib, ada mushola kecil untuk sholat yang bisa kamu gunakan dengan leluasa. 
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Gapura Ampenan Bumi Al Qur'an di Pantai Ampenan Mataram
Bagi kamu yang ingin mengunjungi Ampenan, aku sarankan berkunjunglah saat sore hari ketika langit jingga menyelimuti kota Tua ini. Jika kamu tipe yang suka berolahraga, datanglah setelah subuh sembari menikmati sunrise di Ampenan. Sebaiknya hindari berkunjung saat siang hari karena cuaca yang cukup terik dan kadang juga berdebu.
Menikmati Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Sunset Indah di Kota Tua Ampenan Mataram
Selamat menikmati sunset di Kota Tua Ampenan ya. Jangan lupa catatan perjalanan dan kameramu untuk merekam semua momen berharga di Ampenan ya, ditunggu!. (NM)

Kamis, 22 November 2018

Sekelumit Kisah Perjalananku di Lombok

By On November 22, 2018
"Alhamdulillah, akhirnya bisa menginjakkan kaki di Timur Indonesia" seruku berkali-kali dalam hati dengan wajah berbinar-binar. Impian semenjak Sekolah Menengah Atas akhirnya terwujud. Jika bukan karena Allah, mungkin aku tidak akan pernah bisa mengepak ransel dan menikmati semua proses di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Oh iya..tujuanku ke lombok yaitu dalam rangka kerja-kerja kemanusian, karena lombok baru saja (29 Juli 2018) diguncang gempa berkekuatan 6,4 SR, setidaknya menurut data Badan Nasional Penanggulangan Bencana sekitar 20 orang menjadi korban jiwa, 401 jiwa mengalami luka-luka dan sekitar 10.062 rumah terdampak gempa. Atas dasar itulah, Yayasan tempatku mengabdi mengutusku ke Lombok, ku sambut dengan suka cita. Alhamdulillah, mumpung masih muda, kapan lagi bisa memaksimalkan diri berbagi untuk sesama.

Lombok International Airport
Lombok International Airport
Pulau Lombok yaitu salah satu gugusan pulau terbesar di provinsi Nusa Tenggara Barat yang terkenal dengan alamnya yang indah, masyarakatnya ramah dan wisata kulinernya buaaanyaaak sekali. Hem, tidak akan nyesal jika kamu mengunjungi Lombok loh hehehe. Meskipun dalam kondisi terdampak bencana, masyarakat yang aku jumpai itu sangat ramah dan dengan sukarela memberi aku rujak mangga, es kelapa, sate ikan laut dan lainnya saat aku berkegiatan di Lombok Utara maupun Lombok Timur. Selain itu, ada juga warga terdampak gempa yang memberikan sayur mayur yang mereka miliki untuk masyarakat yang terdampak gempa juga. Masya Allah, sebuah kebaikan yang tak terkira dan sering membuat mataku berkaca-kaca.
Warga Lombok
Seorang warga terdampak gempa  membagikan sayur mayurnya ke masyarakat yang juga terdampak gempa.
Kesan pertama menginjakkan kaki di Lombok, aku seperti merasakan suasana yang sama seperti kampung halamanku, Aceh. Bahkan saat keluar dari Lombok International Airport atau sekarang namanya Bandara Zainuddin Abdul Madjid, aku langsung merasakan suasana aceh dengan suara azan yang bersahut-sahutan dari Masjid yang satu dengan Masjid yang lain, karena Masjid disini saling berdekatan. Selain itu, menurutku aksen (logat) mereka bercerita seperti logat Aceh, aku seperti pulang kampung. FYI, disana terkenal sekali Beureugek, penyanyi Aceh yang populer dengan tembangnya berjudul Boh Hate (Kekasih hati). Uhuii... aku yang tidak terlalu tahu tentang lagu beureugek, terpaksa membuka Youtube menghafal beberapa bait dan judul lagunya, agar nyambung ketika ditanya Bang Beureugek oleh masyarakat disini. Hehehe.

Senja Indah Di Lombok
Senja di Lombok
"Aku Nasriati, asal Aceh tetapi sekarang berkegiatan di Medan" setiap kali memperkenalkan diri. Siapa saja yang mendengarkan, pasti akan bertanya bagaimana kronologi tsunami di Aceh? Bagaimana aku selamat dari Tsunami? Bagaimana aku bisa survive hingga saat ini? dan segudang pertanyaan lainnya tentang Tsunami dan Aceh pasca berdamai dengan Indonesia, bahkan dalam sehari aku bisa bercerita 10 kali tentang 2 hal ini.

Semangat anak-anak lombok
Semangat anak-anak Lombok
Bagiku pertanyaan itu wajar, mengingatkan mereka tentang saudaranya di Aceh 14 tahun lalu pernah mengalami bencana mahadasyat dan gempa yang mereka alami ini tidak sebanding dengan hal itu. Disela-sela cerita perjalananku saat dan setelah tsunami, mereka mengucapkan syukur bahwa Allah masih sayang dengan mereka -- buktinya mereka masih hidup meskipun gempa menghancurkan rumah mereka dan Alhamdulilah mereka mendapatkan bantuan kemanusiaan agar tetap survive kedepannya.

Berbagi kebahagiaan di Lombok
Berbagi kebahagiaan di Lombok
Anak-anak disanapun menyambutku dengan riang dan bahkan ada yang mengatakan bahwa ia nanti ingin menjadi orang yang berguna bagi banyak orang seperti aku. Aku jadi senyum-senyum sendiri karena dulu aku juga pernah diusia mereka ketika bencana tsunami dan atas dasar itulah aku menjadi pekerja sosial hingga saat ini. "Gempa boleh meghancurkan rumah-rumah kita, tetapi gempa tidak boleh menghancurkan mimpi-mimpi kita" ucapku setiap kali berkegiatan dengan anak-anak disana. Mata mereka berkaca-kaca, mataku juga berkaca-kaca. Semoga selalu ada hikmah dibalik bencana, doaku dalam hati. Semoga..

Cerita singkat ini sebagai pemula dan pemantik semangat untuk tulisan Wisata lombok yang akan di posting nantinya, tetap mengikuti perkembanganku di Blog ya. Terimakasih banyak, temans. (NM)

Minggu, 09 September 2018

Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan

By On September 09, 2018
Hari ini saya berkesempatan belajar tentang bagaimana memajukan bisnis melalui digital marketing hingga SEO di Gapura Digital, yang merupakan program training gratis dari Google. Wahyu Blahe,merupakan Guru SEO Medan salah satu pengajar di kelas Gapura Digital ini. Menurutnya , jika kita ingin dikenal, setidaknya kita harus dikenal di google. Sangat disayangkan ketika tulisan atau produk kita bagus, tetapi tidak bisa dideteksi oleh Google dan itu artinya produk kita tidak banyak yang tahu, sehingga kita tidak mendapatkan hasil dari bisnis kita secara maksimal. Oleh karena itu, kita harus belajar SEO atau Search Engine Optimization, yaitu bagaimana memaksimalkan mesin telusur dengan kata kunci di google sehingga muncul di halaman pertama secara gratis dan tanpa iklan.

Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan
Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan
Di Indonesia, hampir semua pengguna internet menggunakan mesin pencari Google untuk mencari informasi, solusi dan inspirasi hanya dengan mengklik www.google.com. Biasanya kita lebih fokus pada halaman pertama google karena informasi tersebut lebih valid dan cepat. Nah, Saya sendiri jarang membuka google di halaman kedua dan seterusnya karena itu merepotkan hehehe. 

Wahyu Blahe menjelaskan bahwa salah satu cara mudah belajar SEO yaitu dengan melakukan riset terlebih dahulu. Riset kata kunci bisa dicek minimal di Google Keyword Planner dan Google Trends. Hal ini agar kita bisa melihat apakah kata kunci tersebut termasuk yang dicari oleh banyak orang atau sebaliknya. Selanjutnya selesai melalukan riset, kita mulai membuat tulisan tentang produk di website bisnis kita berdasarkan kata kunci yang telah diriset. Tulisan tersebut didukung dengan gambar yang telah diberi nama sesuai judul, ditambahi dengan caption dan properti alternatif sesuai dengan judul. Selain itu, jangan lupa menambahkan label dan search description nya yang mengandung kata kunci. Intinya semakin banyak kita menulis kata kunci dalam tulisan kita, semakin mudah bagi google untuk mendeteksinya.

Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan
Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan
Hampir semua pembisnis yang sudah go online melakukan salah satu strategi marketing ini, yaitu SEO. Selain dapat mendatangkan banyak pengunjung, dapat pula menjadikan pengunjung tersebut pembeli produk atau jasa yang kita tawarkan. Begitu pentingnya SEO dalam membangun bisnis, sudah seharusnya kita belajar secara maksimal mengenai SEO ini, memang membutuhkan kesabaran dalam berproses karena tidak serta merta langsung menduduki halaman pertama google, kadang membutuhkan beberapa bulan bahkan tahunan untuk mendapatkan halaman pertama ini.Tetapi setidaknya dengan belajar SEO, kita tahu bagaimana mengawali bisnis secara maksimal melalui kata kunci yang disukai google.
Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan
Belajar SEO Bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan
Menurut saya, Belajar SEO bersama Wahyu Blahe sangat menyenangkan dan saya merasa lebih mudah memahami materinya. Awalnya saya kira belajar SEO ini pasti sulit dan penuh dengan istilah yang tidak dimengerti, ternyata sangat ringan karena beliau mampu menjelaskan secara perlahan, detail dan diiringi dengan candaan yang membuat rileks, sehingga memudahkan saya dalam belajar SEO. Semoga ilmu ini bermanfaat bagi saya dan juga bagi pembaca blog saya tentunya. Terima kasih Gapura Digital atas kesempatan belajar SEO bersama Wahyu Blahe Guru SEO Medan. #GiniGiniGoOnline

Selasa, 04 September 2018

Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh

By On September 04, 2018
Aceh merupakan satu Provinsi istimewa, bukan hanya karena Pantainya tetapi juga Provinsi yang melahirkan banyak Pahlawan diantaranya Teuku Umar, Cut Nyak Dhien, Teuku Cik Di Tiro, Panglima Polem, Cut Nyak Meutia, Teungku Fakinah dan lainnya. Karena jasa Pahlawan, Aceh menjadi salah satu Provinsi yang sulit ditaklukkan oleh penjajah Belanda. Nah, Teuku Umar salah satu pahlawan Aceh yang perjuangannya selama 26 tahun (1873-1899) tidak hanya diakui oleh Pemerintah Indonesia tetapi juga Belanda atas perjuangannya.

Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Salah satu Ikon Meulaboh di Pasie Aceh Meulaboh.
Photo : Antara/Syifa Yulinnas
Jika kamu berkunjung ke Aceh,jangan lupa menyinggahi kota kecil Meulaboh yang berada di Barat Selatan Aceh, tempatnya Teuku Umar di lahirkan pada tahun 1854. Pada usia 19 tahun beliau sudah memanggul senjata dan bertempur melawan Belanda pada agresi Belanda pertama tahun 1873. Beliau merupakan satu-satunya pahlawan yang mendapatkan gelar Johan Pahlawan dari Belanda, karena Belanda mengira bahwa Teuku Umar benar-benar takluk kepada mereka sehingga Teuku Umar diangkat menjadi panglima Belanda pada saat itu. Setelah mendapatkan kekuatan pasukan modern, senjata 880 pucuk, amunisi 25.000 butir peluru serta kepercayaan dari Belanda, Teuku Umar malah menyerbu kembali Belanda. Sesuatu yang tidak terpikirkan oleh Belanda betapa cerdiknya Teuku Umar.
Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Gerbang Makam Teuku Umar. (www.kanvasaulia.blogspot.com)
Menurut informasi yang tertera di poster tentang Teuku Umar yang disusun oleh HT Ahmad Dadek,SH, Teuku Umar setelah tertembak pada bulan ramadhan tanggal 11 Februari 1899 di Pasie Ujong Kalak Meulaboh, jenazahnya dilarikan ke Pocut Lueng Suak Raya tepatnya di Dusun Kubah Pahlawan, lalu ke Rantau Panyang Pucok Reudeup dimana sempat dikuburkan selama 6 bulan bersebelahan dengan ibundanya, namun karena takut dibongkar Belanda, jenazahnya dilarikan lagi ke Gunong Cot Manyang selama 8 bulan dan akhirnya dimakamkan di Mugo Rayeuk. Setidaknya ada 6 petilasan makam Teuku Umar yang merepotkan penjajah Belanda.

Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Tugu Penanda Makam Teuku Umar
Makam Teuku Umar yang terakhir terletak di Gampong Mugo Rayeuk Kecamatan Panton Reuh Kabupaten Aceh Barat. Selama 18 tahun rakyat Aceh melindungi dan menjaga kerahasian makam ini untuk memberikan ketidakpastian tentang syahidnya panglima Aceh sehingga Belanda tetap berpatroli dan kesiagaan terus menerus, selain itu untuk menjaga stamina pejuang lainnya agar tetap semangat berjuang. Makam Teuku Umar layak dikunjungi karena begitu banyak pelajaran yang didapat, letaknya hanya memakan waktu 1 jam perjalanan dari Pusat Kota Meulaboh. Untuk mengaksesnya menggunakan sepeda motor atau bus, karena transportasi umum masih sulit menjangkau tempat ini. Rerimbunan pohon-pohon di area makam yang dimulai dari gerbang depan sepanjang 1 KM, seolah-olah turut mendoakan Teuku Umar dengan tenang.
Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Makam Teuku Umar dan Bapak Penjaga Makam
Makam Teuku Umar sangat sederhana, hanya berukuran 2 x 3m, ditembojk si setiap sisinya dengan batu koral yang bertebaran menutupi bagian tengahnya. Pendopo makam yang berlantai pualam dan berciri bangunan tradisonal Aceh ini, juga dijadikan tempat berdzikir oleh pengunjung tetapi tidak diperkenankan mengambil gambar secara dekat menghadap nisan Teuku Umar. Hal ini dilakukan untuk menghormati Teuku Umar sebagai Pahlawan Bangsa.
Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Ukiran Batu Informasi tentang Teuku Umar
Kuburan Teuku Umar dilengkapi beberapa fasilitas diantaranya seperti balai yang berisi poster informasi tentang sejarah perjuangan Teuku Umar, mushola, toilet dan tembok berisi informasi tentang Teuku Umar. Selain itu, beberapa warga lokal juga berjualan di sepanjang jalan menuju makam untuk memudahkan para wisatawan membeli konsumsi dan lainnya.
Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Poster Informasi Tentang Teuku Umar
Bagi saya makam Teuku Umar bukan hanya sekedar makam, tetapi disini begitu banyak pembelajaran yang didapat untuk generasi bangsa. Melalui poster informasi yang tersedia dan penjaga makam, Pemerintah Aceh Barat seharusnya menjadikan ini tempat promosi sejarah dan tempat yang wajib dikunjungi oleh seluruh anak-anak sekolah maupun mahasiswa Aceh khususnya. Harapannya, agar jiwa patriotisme dan kecintaan terhadap bangsa dan negara mengakar sejak dini, bahwa bangsa ini memiliki putra-putri terbaik sekelas Teuku Umar.
Wisata Sejarah Teuku Umar Di Aceh
Generasi Teuku Umar
Jasad Teuku Umar memang telah terkubur ratusan tahun silam, tetapi semangatnya mengaliri anak-cucunya dalam berjuang. Semoga kita termasuk orang-orang yang menghargai perjuangan dan tak pernah melupakan sejarah seperti pesan Soekarno, karena bangsa yang besar adalah bangsa yang tidak pernah melupakan sejarah. Merdeka!!(NM)